Coming soon ... Cerpen: Cik Bahasa

     Putera hanyalah igauan dalam setiap mimpi ini. Ia tidak mungkin akan menjadi kenyataan. Kita seharusnya berdiri diatas keupayaan diri. Siapalah aku dimata keluarga kerabat si dia. Biarlah aku seorang sahaja yang memendam rasa. Biar pedih pada permulaannya. AKu yakin suatu hari nanti mungkin hati ini bisa ditakluki oleh insan bergelar lelaki sementelahan mengetahui peristiwa yang berlaku kepada diriku. 


   Aku bukanlah sesempurna mana pun. Tidak memiliki rupa paras yang menawan seperti gadis-gadis diluar sana. Aku hanyalah aku. Aku tidak ditakdir bersama dia. Dia adalah kerabat diraja akan tetapi aku? Hanyalah seorang rakyat biasa. Siapalah yang akan memandang aku ini? Yakin bercampur baur dengan perasaan yang kuat , itu semua tidak akan berlaku. Tidak! Biarpun secara jujur aku katakan, hanya dialah yang telah berjaya menawan hatiku ini. Belum pernah aku mengalami perasaan sebegini. 

   Ya Allah, betapa terseksanya aku menanggung rindu yang tidak akan terbalas. Dalam diam aku berfikir," Perlukah aku berusaha untuk sama-sama darjat dengannya? JIka ya, bagaimana? Aku hanyalah rakyat biasa sedangkan dia? Darah yang mengalir itu adalah berasal daripada kerabat diraja walaupun aku tahu bondanya itu bukanlah berasal daripada keturunan yang sama bahkan bukan warganegara ini secara rasminya. Setelah diambil fikir, bondanya berasal daripada keluarga berada atau boleh diklasifikasikan keluarga berpengaruh di sana. 

  Ah, itu lagi menampakkan betap kerdilnya aku. Aku hanyalah insan yang bertepuk sebelah tangan. Itu semua TAK AKAN TERJADI. Tiada apa yang perlu dihuraikan secara lebih terperinci. Itulah kenyataan dan aku berserah kepada takdir kerana takdirlah penentu segalanya.......



   Dapatkah Tengku Darwish Mikael Darwison dan Nur Nissa Indah Kamaruddin bersatu hati biarpun berlainan darjat dan juga kekurangan yang dimiliki oleh kedua-duanya?


Coming soon .. #CintaHati #CikBahasa

   

Tiada ulasan:

Catat Ulasan